Angin kencang mengangkat Tabuena melewati Mondilla
Philippine Golf

Angin kencang mengangkat Tabuena melewati Mondilla

Miguel Tabuena melaju ke keunggulan ICTSi Splendido dengan kemenangan yang berapi-api

LAUREL, Batangas – Jauh dari mencapai performa puncak, Miguel Tabuena masih berkembang dan mencapai puncak dengan penyelesaian yang gemilang, birdying tiga lubang terakhir untuk menembak enam-di bawah 66 dan melewati Clyde Mondilla di awal Kejuaraan ICTSI Splendido Taal di sini kemarin.

Mondilla, dalam penerbangan sebelumnya, mengambil alih komando mayoritas dengan kartu tujuh di bawah setelah 14 lubang sebelum menyelesaikan dengan 67 pada beberapa kecelakaan terakhir di Klub Golf Splendido Taal karena lapangan memainkan kebohongan yang disukai karena lapangan basah pada hari-hari berikutnya hujan.

Tabuena, yang mengalahkan Mondilla di hole kedua playoff untuk merebut mahkota ICTSI Luisita Maret lalu, juga mencatatkan empat birdie dalam lima hole dari No. 7 tetapi bangkit kembali dengan bogey basah pada tanggal 13 sebelum ditutup dengan serangkaian birdie yang luar biasa untuk 34-32 yang menempatkannya di tempat yang sangat familiar.

Miguel Tabuena memberi tip topinya untuk mengakui galeri setelah birdie di No. 10

“Saya tidak benar-benar melakukan yang terbaik. Saya memulai dengan sangat lambat dan tidak membuat birdie di hole awal. Tapi saya berhasil melakukannya di No. 8 dan mampu membuat beberapa alasan (setelah bogey) dengan birdy di tiga hole terakhir,” kata juara Filipina Terbuka dua kali Tabuena, yang juga juara dua kali di Splendido.
Mondilla, yang menandai finis runner-upnya di Luisita dan Caliraya dengan reli-reli di ronde terakhir, telah mendorong perebutan gelarnya di ajang senilai P2 juta itu dengan start yang berapi-api tetapi kehilangan momentumnya di finis, membanjiri No. 15 dan 18 untuk a 33-34.

“Saya memiliki frontside yang solid, memukul semua fairways dan bahkan melewatkan tiga peluang birdie dalam jarak lima kaki. Tapi saya kehilangan feeling dan momentum di empat hole terakhir” bantah juara Filipina Terbuka 2019 di The Country Club, yang melampaui par-4 ke-15 dan gagal mengembalikan par-putt yang panjang kemudian gagal di hole penutup, yang lain par-4, dan melewatkan enam kaki untuk par.

Serangkaian taruhan menarik membuat duo ini tetap terlihat, termasuk Guido Van der Valk dari Belanda, yang mengatasi bogey lubang pembuka dengan lima birdie di 14 berikutnya dalam perjalanannya ke 68.

Miguel Tabuena memilih untuk memainkan iron play dari tee par-4 No.

“Green sedikit lebih cepat daripada saat kami berlatih. Jadi, butuh sedikit waktu untuk membiasakan diri. Tapi setelah itu, saya memukul bola dengan sangat baik dan tidak mendapat terlalu banyak masalah,” kata van der Valk, yang mengalahkan Mondilla dengan selisih satu untuk merebut mahkota Country Club Invitational pada tahun 2020.

Dalam penguasaan lapangan, Tabuena berharap untuk memiliki kendali penuh atas permainannya di ronde kedua hari ini dalam upaya untuk membangun bantalan besar menuju 36 lubang terakhir dari acara yang diselenggarakan oleh Pilipinas Golf Tournaments, Inc.

“Tidak ada yang akan berubah, rencana permainan yang sama,” katanya. “Mari lihat apa yang terjadi.”
Tony Lascuña juga ingin membuat sesuatu terjadi setelah menempatkan dirinya dalam pertarungan awal dalam kejuaraan 72 hole yang diadakan oleh ICTSI dengan lima birdie melawan dua bogey untuk 69 dan pembagian keempat dengan Art Arbole dan Dino Villanueva sementara Eric Gallardo melepaskan tembakan solid 70 untuk bergabung dengan Joenard Rates, Reymon Jaraula dan amatir top Ryan Monsalve di posisi ketujuh.

Clyde Mondilla duduk di puncak papan peringkat dengan awal yang mendesis sebelum turun ke posisi kedua dengan penyelesaian yang goyah

“Saya bagus dan saya menyukai peluang saya,” kata Lascuna yang memiliki banyak gelar, juga untuk menebus finis di urutan ke-15 di Caliraya.

Ira Alido bangkit dari kartu three-over setelah lima hole dengan empat birdie di 10 terakhir saat ia menyelamatkan 71 untuk berbagi 11 dengan Ferdie Aunzo, Jerson Balasabas, Paul Echavez, Rolando Marabe Jr. dan amatir Perry Bucay.

Par 72 yang cocok adalah legenda Frankie Minoza, Dan Cruz, Rico Depilo, Albin Engino, Rene Minor, Sean Ramos dan Alfredo Repato.

Guido van der Valk berhasil menempatkan sentuhannya di awal pertandingan

Michael Bibat melakukan three-birdie run dari No. 2 tetapi membuat quadruple bogey pada par-5 11 dengan pukulan liar dan beberapa pukulan besi yang salah, berakhir dengan 74, hasil yang sama dilakukan oleh Zanieboy Gialon, yang mendominasi Kejuaraan Caliraya Springs bulan lalu tetapi berjuang dengan putting yang buruk dan gagal dengan tiga bogey melawan satu birdie.

Selain itu juga fungsi berasal dari yang tersedia terhadap hasil result knowledge hongkong yang teranyar ialah bisa di sajikan sebagai acuan meracik rumusan bikin melacak nomor taruhan judi togel hk untuk hari seterusnya dan sanggup termasuk kamu langsung melakukan betting nomor judi keluaran sidney dengan rumusan yang akurat anda melalui knowledge togel hk diatas ini.