Kejuaraan Luisita ICTSI 2022: Tabuena mengalahkan Mondilla di playoff, memerintah di Luisita lagi
Philippine Golf

Kejuaraan Luisita ICTSI 2022: Tabuena mengalahkan Mondilla di playoff, memerintah di Luisita lagi

Miguel Tabuena mengepalkan tinjunya setelah melakukan pukulan putt kemenangan di hole playoff kedua.
Miguel Tabuena mengambil selfie setelah melawan serangan berapi-api Clyde Mondilla untuk merebut ICTSI Luisita Championship.

TARLAC – Miguel Tabuena menunjukkan tekad yang kuat dalam kopling dan daya tahan dalam panas yang melemahkan, menggagalkan reli Clyde Mondilla dengan birdie putt enam kaki di lubang ekstra kedua untuk merebut ICTSI Luisita Championship di sini kemarin.

Keduanya membuat birdie di hole par-4 penutup yang sulit dalam regulasi dalam penerbangan terpisah dengan Mondilla melakukan pukulan pertama dengan pukulan wedge 56 derajat yang luar biasa dari jarak 96 yard ke jarak lima kaki untuk menancapkan 65 penutup yang disorot oleh empat bogey lurus dari No. 4.

Tabuena, di sisi lain, bangkit kembali dari bogey yang membawa petaka pada menit ke-17 dengan birdie putt dari jarak dekat untuk menyelamatkan 70 dan mengikat Mondilla di sembilan di bawah 279.

Namun setelah kedua par yang sama di lubang playoff pertama, juga di No. 18, Tabuena terbukti lebih stabil pada akhirnya, melakukan pukulan balik yang halus pada menit ke-18 setelah Mondilla menggagalkan tawarannya sendiri dari jarak 10 kaki dan berakhir di atas dengan P2 juta. kejuaraan yang memulai musim baru Tur Golf Filipina setelah istirahat selama setahun karena krisis kesehatan global.

Kemenangan tersebut, senilai P360.000, juga memperpanjang rekor kemenangan sang penembak jitu di tata letak yang dirancang Robert Trent Jones, Sr. menjadi empat, termasuk Filipina Terbuka pada tahun 2015.

“Saya memukul bola lebih baik dibandingkan dengan tiga hari pertama tetapi saya tidak melakukan putt dengan baik, itulah mengapa saya tidak memiliki banyak birdie,” kata Tabuena, yang memiliki lima birdie melawan tiga bogey dalam pasangan penutup 35-an.

“Tapi saya cukup senang dengan hasilnya, tentu saja. Tapi kemenangan adalah kemenangan dan ini adalah kemenangan pertama saya sebagai pria yang sudah menikah, jadi terima kasih Tuhan,” tambah Tabuena, yang menikah dengan Lauren Nocum di AS bulan lalu.

Terlepas dari keunggulannya yang besar menyusul kehancuran awal Michael Bibat, Tabuena tahu seseorang yang sangat akrab dengan jalur yang ketat dan menantang akan melangkah dan menyerang.

“Selamat kepada Clyde, dia memainkan babak terbaik, tetapi saya tidak begitu terkejut (dengan comebacknya),” katanya tentang Mondilla. “Saya mengharapkan seseorang untuk mengejar saya dan saya memiliki firasat yang sangat baik bahwa itu adalah Clyde, yang pada dasarnya berlatih dan tinggal di sini selama beberapa bulan sebelum pandemi sehingga dia benar-benar tahu jalannya.”

Mondilla gagal menduplikasi prestasinya di Pradera Verde dua tahun lalu tetapi mengakui bahwa dia menyerah pada pemain yang lebih baik.

“Mencapai babak playoff adalah sesuatu, mengingat saya tertinggal lima. Putting saya tepat dan saya sedang berburu,” kata Mondilla yang justru tumbang sebanyak tujuh kali dengan bogey di No. 2 yang di-birdi oleh Tabuena dalam penerbangan di belakangnya.

“Tapi saya salah membaca garis putt saya (di lubang playoff kedua). Tapi tidak apa-apa, saya mas magaling pa kesa sa akin (ada yang lebih baik dari saya),” kata Mondilla, yang berharap bisa menyamai prestasinya di ICTSI Pradera Verde di mana ia juga bangkit dari ketinggalan lima di babak final dan empat terbaik lainnya di babak final. babak playoff pemain playoff terpadat sepanjang sejarah PGT pada Januari 2020 sebelum sirkuit tersebut rehat panjang akibat krisis kesehatan global. Dia menerima P236.000.

Sebelumnya, Tabuena menerkam kesalahan awal Bibat untuk membangun bantalan besar, hanya untuk mendapati dirinya dihadapkan pada tugas yang lebih berat untuk menghentikan Mondilla yang melakukan hot-finishing di jalurnya.

Saat petenis asli Del Monte itu melakukan empat birdie langsung dari No. 4 untuk melancarkan serangan baliknya dan mempertahankannya dengan empat birdie lagi di 10 hole terakhir, Tabuena melakukan permainan roller-coaster, menggabungkan dua birdie dengan dua bogey dari No. 4 ke 14, memungkinkan Mondilla untuk memaksa dasi di delapan di bawah secara keseluruhan.

Dia membuat birdie pada menit ke-16 untuk mendapatkan kembali keunggulan tetapi tersandung dengan bogey pada menit ke-17 dan perlu menghasilkan birdie di hole ke-72 untuk memaksa playoff.

Amatir Perry Bucay juga terbukti menjadi wahyu, menyelesaikan joint ketiga yang kuat dengan pemimpin gabungan putaran ketiga Michael Bibat dengan total empat di bawah 284 setelah 70 dalam panas terik.

Kepercayaan dirinya didorong oleh pukulan ke-66 pada hari Kamis yang mengangkatnya dari joint ke-15 ke joint keempat, Bucay mematahkan permainan satu-birdie, satu-bogey dengan tiga birdie dalam empat hole dari No. 12 dan bisa saja merebut posisi ketiga solo jika bukan untuk bogey di No 17.

Namun, itu adalah tugas yang mengesankan bagi bintang amatir yang sedang naik daun, yang memasukkan sepasang so-so 74 di dua ronde pertama tetapi melakukan birdie-spree di hari ketiga sebelum ditutup dengan kartu under-par lainnya.

Dia hampir mengalahkan Bibat, yang memicu harapan untuk mengakhiri mantra gelar yang panjang setelah maju dengan Tabuena dengan 68 kedua dalam tiga hari Kamis. Namun juara ICTSI Pueblo de Oro 2013 itu gagal bangkit dari bogey dan double bogey masing-masing di No 1 dan 3, dan menghasilkan dua pukulan lagi pada dua hole pertama di belakang.

Tapi dia membuat dua birdie dari tiga berikutnya, melewatkan kesempatan pada 16 dan memotong sisanya untuk 75. Dia membawa pulang P136.000 dengan Bucay mengklaim trofi amatir rendah di kejuaraan 72-lubang yang diselenggarakan oleh Pilipinas Golf Tournaments, Inc.

Reymon Jaraula mencetak 70 dan Lascuña mencetak 71 saat mereka berbagi kelima dengan masing-masing 286 senilai P96.000 sementara Zanieboy Gialon menyamai par 72 untuk ketujuh dengan 287 senilai P76.000, dan rookie pro Sean Ramos meraba-raba dengan 75 dan jatuh ke urutan kedelapan di 288 untuk gaji pertamanya sebesar P66.000.

Selanjutnya untuk PGT adalah ICTSI Splendido Challenge pada 18-22 April yang akan diadakan dengan PGT Wanita 54-hole di Splendido Taal Golf Club di Tagaytay.

Selain itu terhitung fungsi dari yang tersedia pada hasil result data hongkong yang teranyar ialah bisa di sajikan sebagai acuan meracik rumusan buat mencari no taruhan judi togel hk untuk hari seterusnya dan sanggup termasuk kamu segera melaksanakan betting nomor judi togel sgp dengan rumusan yang akurat kamu lewat data togel hk diatas ini.